• Selasa, 9 Agustus 2022

Upaya Pemerintah Prioritaskan Tenaga Kerja Lokal di Kawasan Industri Terpadu Batang

- Jumat, 8 Juli 2022 | 11:26 WIB
Focus Group Discussion (FGD) dan Rapat Koordinasi antar pemangku kepentingan, dalam rangka menyiapkan tenaga kerja di Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB). (cuy)
Focus Group Discussion (FGD) dan Rapat Koordinasi antar pemangku kepentingan, dalam rangka menyiapkan tenaga kerja di Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB). (cuy)

REALITA PUBLIK,- Pelaksanaan pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB) Jawa Tengah, terus dilakukan Pemerintah. Sebagai fast growing company, kawasan industri ini diproyeksikan dapat menyerap 282.000 tenaga kerja hingga tahun 2031.

Salah satu prioritas utama dibentuknya KITB adalah untuk mendukung penyediaan Sumber Daya Manusia (SDM) di Indonesia, utamanya di Provinsi Jawa Tengah. Untuk itu, penyiapan penyerapan tenaga kerja yang sesuai supply and demand menjadi tantangan dan perhatian serius dari pemerintah.

Dalam kunjungannya pada 21 April 2022 lalu, Presiden RI Joko Widodo berharap kawasan ini akan menyerap tenaga kerja yang sebanyak-banyaknya, memberikan peluang pekerjaan yang sebanyak-banyaknya, seluas-luasnya.

Baca Juga: Komisi IV: Proyek Revitalisasi Sungai Kalimalang Untuk Manfaat Masyarakat Luas

Menindaklanjuti hal tersebut, sesuai instruksi Kantor Staf Presiden (KSP), antar pemangku kepentingan berkolaborasi membahas penyiapan kebutuhan dan ketersedian SDM yang dibutuhkan di dalam industri KITB.

"Kalau dari sisi infrastruktur dan lain sebagainya jalan terus ya, termasuk pendukung-pendukungnya. Tapi yang menjadi tantangan kita sekarang ini kan penyiapan sumber daya manusia nya," ujar kata Deputi II Kantor Staf Presiden (KSP) Abetnego Tarigan usai kegiatan Forum Group Discussion (FGD) dan Rapat Koordinasi di Bandung, Kamis (7/7/2022).

Dengan tema 'Kolaborasi Penyiapan Tenaga Kerja dan Tenant di Kawasan Industri Terpadu Batang'. Dalam FGD kali ini, antar pemangku kepentingan membahas secara serius terkait peningkatan kemampuan sumber daya manusia daerah agar bisa terserap sebesar-besarnya untuk memenuhi tenaga kerja yang dibutuhkan.

"Kita tahu hampir di semua tempat, berharap orang lokal menjadi aktor penting dalam hal ini menjadi sumber tenaga kerja tersebut," ungkapnya.

Baca Juga: Herry Dermawan : Ranperda RPPLH Untuk Keseimbangan Laju Pembangunan dan Lingkungan Hidup Agar Tetap Terjaga

Lanjut Abetnego, Kita tahu bahwa selama ini kita masih perlu meningkatkan upaya, bagaimana orang-orang lokal bisa terserap dalam pasar tenaga kerja yang terbentuk karena pembangunan kawasan industri tersebut.

Halaman:

Editor: Cuya

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Menteri PAN RB Tjahjo Kumolo Meninggal Dunia

Jumat, 1 Juli 2022 | 14:14 WIB
X