Soroti Pengesahan KUHP jadi Catatan Akhir Tahun 2022 Persatuan Wartawan Indonesia

- Rabu, 28 Desember 2022 | 11:28 WIB
Catatan Akhir Tahun PWI Pusat, Kekerasan Fisik Terhadap Wartawan Hingga Pilkada Serentak
Catatan Akhir Tahun PWI Pusat, Kekerasan Fisik Terhadap Wartawan Hingga Pilkada Serentak

REALITA PUBLIK,- Tahun 2022 ditutup dengan perkembangan yang kurang menggembirakan bagi komunitas pers dan masyarakat sipil di Indonesia. DPR akhirnya mengesahkan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) baru. Upaya dekolonisasi pun melahirkan fakta rekolonisasi.

Upaya DPR memperbarui KUHP lama awalnya disambut hangat berbagai kalangan. KUHP warisan Belanda yang otoriter dan tidak demokratis memang perlu dirombak.

Baca Juga: Bantu Warga Korban Gempa Cianjur, PWI Peduli dan IKWI Kota Bandung Salurkan Bantuan Kemanusiaan

Perombakan itu, katakanlah, merupakan upaya bersama untuk melakukan dekolonialisasi atas hukum pidana di Indonesia.

KUHP yang baru disahkan DPR itu ternyata, justru memperkuat kembali pasal-pasal otoriter dan anti demokrasi dalam KUHP lama. Padahal sebagian dari pasal-pasal otoriter dan anti demokrasi itu sesungguhnya sudah berhasil dijinakkan melalui serangkaian proses amandemen yang didorong kelompok demokrasi selama era reformasi pasca-1998. Pasal-pasal otoriter dan anti demokrasi itu ibarat tumor jinak yang kembali ganas mengancam kesehatan demokrasi dan keselamatan kita semua.

Tengah ditunggu apakah Presiden kelak akan menandatangani KUHP baru tersebut atau tidak. Namun, tanpa tanda tangan Presiden pun, KUHP baru itu akan tetap berlaku. Dan, PWI Pusat menyayangkan KUHP baru itu disahkan tanpa mempertimbangkan aspirasi masyarakat sipil dan pers.

Baca Juga: Porwanas XIII 2022, PWI Jabar Bidik Juara Umum Tiga Kali: Untuk Merengkuh Piala Presiden

Masyarakat sipil dan pers benar diundang untuk memberikan masukan dan kritik. Namun partisipasi masyarakat dalam hal ini hanya formalitas. Hanya menjadi legitimasi bagi DPR dan Pemerintah untuk mengesahkan KUHP tersebut. Faktanya, keberatan dan kritik masyarakat tidak benar-benar didengarkan dan digunakan untuk memperbaiki RKUHP.

KUHP baru jelas telah mengesampingkan pelembagaan kemerdekaan pers dalam UU No 40 Tahun 1999 tentang Pers. Terdapat banyak pasal KUHP baru yang berpotensi mengkriminalisasi wartawan dan mengancam kemerdekaan pers.

Lebih dari itu, PWI melihat KUHP baru memberi ancaman terhadap demokrasi, kebebasan berekspresi, kebebasan beragama, dan berkeyakinan, serta upaya pemberantasan korupsi di Indonesia.

Halaman:

Editor: Suryadi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

KPK Monitoring Investasi Telkomsel ke GOTO

Sabtu, 3 Desember 2022 | 03:09 WIB

Usai Dilantik, DPC Demokrat Ciamis Siap Tancap Gas

Senin, 21 November 2022 | 10:15 WIB
X